Thursday, October 21, 2010

budak rongak & teater

sekarang,
kurang sikit rasa mau menonton
maksudnya; kurang menonton wayang
sudah bertahun-tahun dipandang poster
yang tertera di papan tanda Jalan Temerloh
melintasi Istana Budaya
ketika mahu menuju Hospital
bagi temujanji sama tuan doktor.
kerap dipandang sepi
kerana setakat poster yang dibaca, tayangan selalu waktu malam.
jadi agak leceh untuk manusia berpengangkutan awam seperti aku ;budak rongak (ketika itu)
heh.
--------------------------------------------------------------------

Teater.
yah Teater.
masa masih kanak-kanak di soggok dengan pementasan sekolah
buat keinginan seorang budak rongak (ketika itu)
menjadi begitu menebal untuk terlibat dengan pementasan teater.
"apa barang kalau setakat berlakon drama sekolah je
tak layan betol untuk peminat lagu-lagu keroncong macam aku ni"
kata budak rongak.

tekad seorang budak rongak (ketika itu)
sangat menebal.
jadi , dia selalu menjual wajahnya
di drama sekolah
dan dia berasa senang dengan-rasa-tidak-malunya
dipentas.
*budak ronggak ini ,mungkin pada zaman itu kurang faham : teater tak sama dengan drama.
heh.

jadi budak rongak berangan-angan
kalau-kalau masa dia belajar nanti
ada jurusan teater di tawarkan di tempat belajarnya
mungkin boleh dia menceburi bidang teater secara tidak langsung.
budak rongak buat rumusan : kalau ada jurusan teater yang ditawarkan
pasti ada pementasan, kelas , bengkel dan sebagainya mengenai teater
budak rongak mungkin boleh belajar secara sambilan walaupun cita-cita budak rongak itu berlainan dengan minatnya.
**tapi budak rongak itu kuat pelupa.

sekarang,
budak rongak yang telah digantikan dengan gigi depannya sebesar sebutir jagung
sudah tidak rongak lagi (sudah dewasa)
dengan niat yang disimpan dahulu masih ada.
maka dia berangan-angan dan kuat terlupa tentang sesuatu hal yang sangat penting.

**tempat belajarnya - bukan di Aswara, atau Uaiteeam.dia belajar di sebuah pengajian tinggi awam yang letaknya disebelah laut selat melaka, betul-betul berada di hutan yang baru dibuka sebagai tempat menuntut ilmu.
jadi harapan berlakon teaternya, terpadam sama sekali.


hahahahhahaha.

4 comments:

  1. ceh.. budak rongak tu.... kamu

    sebuah pengajian tinggi awam yang letaknya disebelah laut selat melaka, betul-betul berada di hutan yang baru dibuka sebagai tempat menuntut ilmu.

    hunny... rindu tak tempat tu???

    ReplyDelete
  2. yes. den sunggo rindu.
    mati hidup balik pun den tak nak pegi sana lagi
    cukup la, konvo tu last time den kat sana.
    hahahahahahaha.
    dengar 2 da ada kemudahan internet kat bilik dengan mesin basuh setiap tingkat sekarang

    ReplyDelete
  3. sekarang budak rongak (pada masa itu) berteater secara tetap di sebuah pejabat seawal jam 8 pagi sehingga 6 petang. kadang kadang sampai pukul 11 malam.

    ReplyDelete

woot-wooots :)

Note: Only a member of this blog may post a comment.